[HEBAT] Hewan-hewan ini Mampu Menghasilkan Benda Mewah dan Termahal Lo...



Pernah dengar beluga caviar? Yap, telur yang berasal dari ikan Beluga Sturgeon ini adalah salah makanan termahal di dunia.

Menu yang dapat kamu beli dengan kisaran harga harga USD5000 atau sekitar Rp. 50.000.000 per kilogramnya.

Siapa sangka, telur ikan yang notabenya menggelikan itu, menjadi kebanggan dan memiliki nilai jual yang tinggi. Namun rupanya tak hanya Caviar, terdapat pula beberapa benda dan bahan makanan yang dihasilkan dari hewan dengan harga yang sangat mahal.

Ada yang berasal dari air liurnya. Bahkan ada pula yang berasal dari, maaf, kotorannya.

Nah penasaran bukan apa saja benda dengan harga mahal yang berasal dari hewan? yuk simak ulasanya dibawah ini.

Mutiara


Tahukah anda bahwa sebuah mutiara yang indah sebenarnya berasal dari sebuah pasir yang nyasar masuk ke cangkang Kerang Mutiara?

Kehadiran sebutir pasir ke dalam cangkang tentulah bukan sesuatu yang diharapkan, karena menimbulkan sakit bagi tubuh Kerang Mutiara yang lembut.

Mencoba mengeluarkan pasir tentu bukan persoalan gampang bagi hewan tak bertangan itu. Alhasil, Kerang Mutiara membangun sistem ketahanan tubuh yang unik.

Setiap kali pasir masuk ke dalam cangkang, Kerang Mutiara akan mengeluarkan semacam cairan untuk membungkus pasir tersebut. Cairan tersebut akan membungkus seluruh permukaan pasir lalu mengeras dan berbentuk semacam bola kecil yang kita sebut sebagai mutiara.

Pasir yang tadinya keras dan menyakiti tubuh Kerang Mutiara kini telah memiliki permukaan yang halus sehingga tidak lagi menyakitkan bagi Kerang Mutiara.

Tidak hanya itu, mutiara yang dihasilkan dari sebutir pasir memiliki nilai keindahan yang sangat tinggi, yang membuat Kerang Mutiara menjadi salah satu hewan laut yang memiliki nilai ekonomis tinggi.

 benda mahal dari hewan

Pada prinsipnya, moluska bercangkang berpeluang menghasilkan mutiara secara alami. Namun tidak semua kerang bisa menghasilkan mutiara yang bagus dan memiliki nilai beli yang lumayan.

Kerang penghasil mutiara umumnya berasal dari famili Pteriidae, namun yang umum dikenal hanya jenis-jenis tertentu seperti gold atau silver-lip pearl oyster (kerang mutiara bibir emas atau bibir perak) Pinctada maxima, black-lip pearl oyster (kerang mutiara bibir hitam) Pinctada margaritifera, Akoya pearl oyster (kerang mutiara Akoya) Pinctada fucata dan the winged-pearl oyster (kerang mutiara bersayap) Pteria penguin.

Semua anggota famili ini hidup di laut. Sedangkan moluska lain penghasil mutiara yang sejauh ini dikenal berasal dari kelompok abalone. Juga beberapa gastropoda lain serta beberapa jenis kerang bivalvia air tawar. 

Setiap jenis kerang mutiara menghasilkan mutiara dengan spesifikasi yang berbeda. Pinctada maxima menghasilkan mutiara relatif lebih besar dari semua jenis kerang penghasil mutiara, berwarna perak, emas dan krem. Jenis ini banyak dibudidayakan di Indonesia, Birma, Thailand dan Australia. Sedangkan kerang jenis Pinctada margaritifera merupakan primadona negara-negara pasifik selatan. Mutiara yang dihasilkannya bervariasi dari warna krem sampai warna hitam. Warna hitam merupakan warna yang diminati pelanggan mutiara dunia saat ini. Dengan demikian harganya sangat mahal.

Diameter mutiara yang dihasilkan umumnya lebih kecil daripada yang diproduksi Pinctada maxima. Sementara Pinctada fucata adalah jenis yang banyak dibudidayakan di Jepang, dan Pteria penguin tidak banyak dibudidayakan karena sejauh ini hasilnya diperuntukkan hanya pada kalangan tertentu mengingat bentuk mutiara yang dihasilkannya umumnya tidak bundar.

Ulat Sutera


Sutra atau sutera merupakan serat protein alami yang dapat ditenun menjadi tekstil. Jenis sutra yang paling umum adalah sutra dari kepompong yang dihasilkan larva ulat sutra murbei (Bombyx mori) yang diternak (peternakan ulat itu disebut serikultur).

Sutra bertekstur mulus, lembut, namun tidak licin. Rupa berkilauan yang menjadi daya tarik sutra berasal dari struktur seperti prisma segitiga dalam serat tersebut yang membolehkan kain sutra membiaskan cahaya pada berbagai sudut.  

 benda mahal dari hewan

" Sutra liar" dihasilkan oleh ulat selain ulat sutra murbei dan dapat pula diolah. Berbagai sutra liar dikenali dan digunakan di Cina, Asia Selatan, dan Eropa sejak zaman silam, namun skala produksinya selalu jauh lebih kecil daripada sutra ternakan.

Sutra liar berbeda dari sutra ternakan dari segi warna dan tekstur, dan kepompong liar yang dikumpulkan biasanya sudah dirusak oleh ngengat, yang keluar sebelum kepompong tersebut diambil. Sehingga benang sutra yang membentuk kepompong itu sudah terputus menjadi pendek.  

Ulat sutra ternakan dibunuh dengan dicelup ke dalam air mendidih sebelum keluarnya ngengat dewasa, atau dicucuk dengan jarum, sehingga seluruh kepompong dapat diurai menjadi sehelai benang yang tak terputus.

Ini membolehkan sutra ditenun menjadi kain yang lebih kuat. Sutra liar biasanya juga lebih sukar dicelup warna daripada sutra ternakan.

Caviar


Caviar merupakan telur dari Ikan strugeon. Strugeon sendiri adalah salah satu hewan yang hampir punah, hal ini lah yang menyebabkan telur ikan ini menjadi komuditas yang langka dan mahal.

 benda mahal dari hewan

Cuma orang yang sudah kelebihan duit dan bosan dengan makanan biasa saja yang rela mengeluarkan uang untuk mengkonsumsi makanan ini.

Satu porsi caviar bernilai sampai jutaan rupiah dan sebenarnya tidak membuat kenyang perut yang memakannya, Cuma bikin kotor gigi.

Sarang Walet


Jarang sekali seseorang mau membeli liur untuk dijadikan bahan konsumsi, tapi beda halnya dengan liur dari burung yang satu ini. Dengan air liurnya yang kental burung walet membuat sarangnya.

Air liur yang kental itu akan mengering saat terkena udara. Terdapat dua jenis sarang burung walet. Pertama, sarang burung walet yang dipanen di gua-gua di pegunungan dan sarang walet yang terdapat pada bangunan buatan manusia.  


Di restoran sarang burung walet biasanya disajikan dalam bentuk sup atau manisan sebagai makanan penutup. Yan Wo begitu namanya dilafalkan dalam bahasa Mandarin, sudah selama berabad-abad dijadikan makanan kaum kelas atas.

Kandungan gizinya yang tinggi membuatnya dipercaya memiliki khasiat sebagai aphrodisiac yang di masa tertentu hanya bisa dinikmati oleh kaum bangsawan di Tiongkok Kuno.  

Banyak sinshe dan ahli pengobatan China tradisional yang mencampurkan sarang burung walet ke dalam tonik penguat. Belakangan sup sarang burung walet dikemas dan diproduksi secara modern sebagai salah satu tonik penambah energi.

Sayang harganya sangatlah mahal sehingga walau jaman telah modern dan kaum bangsawan tak lagi memonopoli segala segi di muka bumi ini, sarang burung walet masih tak terjangkau oleh semua orang.

Kopi luwak



Asal mula Kopi Luwak terkait erat dengan sejarah pembudidayaan tanaman kopi di Indonesia. Pada awal abad ke-18, Belanda membuka perkebunan tanaman komersial di koloninya di Hindia Belanda terutama di pulau Jawa dan Sumatera.

Salah satunya adalah bibit kopi arabika yang didatangkan dari Yaman. Pada era " Tanam Paksa" atau Cultuurstelsel (1830—1870), Belanda melarang pekerja perkebunan pribumi memetik buah kopi untuk konsumsi pribadi. Akan tetapi penduduk lokal ingin mencoba minuman kopi yang terkenal itu.  

Kemudian pekerja perkebunan akhirnya menemukan bahwa ada sejenis musang yang gemar memakan buah kopi, tetapi hanya daging buahnya yang tercerna, kulit ari dan biji kopinya masih utuh dan tidak tercerna.

Biji kopi dalam kotoran luwak ini kemudian dipunguti, dicuci, disangrai, ditumbuk, kemudian diseduh dengan air panas, maka terciptalah kopi luwak.  

Kabar mengenai kenikmatan kopi aromatik ini akhirnya tercium oleh warga Belanda pemilik perkebunan, maka kemudian kopi ini menjadi kegemaran orang kaya Belanda.

Karena kelangkaannya serta proses pembuatannya yang tidak lazim, kopi luwak pun adalah kopi yang mahal sejak zaman kolonial.

Luwak, atau lengkapnya musang luwak, senang sekali mencari buah-buahan yang cukup baik dan masak termasuk buah kopi sebagai makanannya. Luwak akan memilih buah kopi yang betul-betul masak sebagai makanannya, dan setelahnya, biji kopi yang dilindungi kulit keras dan tidak tercerna akan keluar bersama kotoran luwak.  

Biji kopi seperti ini, pada masa lalu sering diburu para petani kopi, karena diyakini berasal dari biji kopi terbaik dan telah difermentasikan secara alami dalam perut luwak. Dan konon, rasa kopi luwak ini memang benar-benar berbeda dan spesial di kalangan para penggemar dan penikmat kopi.

Sumber: Dream.co.id

Subscribe to receive free email updates: